W A I T I N G .
D'Owner;
my short bio


Syahirah :)Takkan mampu mengubah masa lalu. Tapi boleh usaha untuk baiki masa akan datang.
*PUT YOUR OWN*

bold, underlined, italic
blockquote

click the number;
secret box

1 2 3 4
1. Archive
2. Banner
3. Contact me
4. Ask.fm

Walkie Talkie;
chat box



Friends;
my followers



Credit;
thanks to;

Template by : Yuuki
Basecodes : Yuuki
Image by : Tumblr & Google
Edited by : SYAHIRAH
Ramadhan yang Istimewa
Monday, 2 July 2012 | 5:46 am | 0 waiting

Assalamualaikum .


Teringat lagi ketika berada pada hari-hari terakhir bulan itu, pada tahun lalu.
“Allah, sampai ke aku pada tahun akan datang, untuk merasai bulan ini lagi?”
Pada bulan itu, rasa keinsafan hadir, amal dilakukan dengan bersungguh-sungguh, peluang diambil sepenuhnya. Namun bila keluar, kita diserang, dikikis, ditampar oleh anasir-anasir yang menjauhkan kita daripada Allah SWT. Akhirnya, kita terluka, penuh dengan kecederaan dalam hati dan jiwa kita.
Malu . Kerana terasa seperti diri ini menipu . Kerana terasa seperti diri ini telah khianat dengan nikmat yang Allah berikan pada bulan itu .
Tapi, Allah Maha Pengasih. Dia tidak lokek untuk memanjangkan umur saya, umur anda, umur sebahagian manusia yang terpilih, untuk mendekati bulan itu kembali. Bulan penuh hadiah, bulan penuh rahmat, bulan penuh keampunan.
Bulan itu namanya Ramadhan, dan baunya semakin kuat.
Ramadhan Yang Istimewa.
Sekitar 20 hari lagi, Ramadhan akan kembali menaungi langit kehidupan kita.
Bulan istimewa, turun di dalamnya perlembagaan kehidupan kita: Al-Quran.
“ (Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah.” Surah Al-Baqarah ayat 185.
Bulan itu istimewa, di dalamnya Allah membuka seluas-luasnya satu perkara yang sukar: Keampunan.
Daripada Abi Hurairah, sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda:
“Barangsiapa yang mendirikan Ramadhan dengan penuh keimanan, dan berkira-kira(bersungguh-sungguh memperhatikan amalnya) maka diampunkan untuknya segala dosanya yang telah lalu” Hadith riwayat Bukhari, Muslim, Nasaai, Tirmizi, Abu Dawud dan Ahmad.
Bulan itu sangat istimewa, kerna di dalamnya sahaja Allah menyediakan sesuatu, yang tiada di dalam bulan-bulan lain: Pembukaan pintu syurga, penutupan pintu neraka dan suasana, bi’ah untuk berbuat kebaikan dan meninggalkan kejahatan.
Rasulullah SAW bersabda:
“Apabila masuk sahaja malam pertama dari bulan ramadhan, terikatlah syaitan dan terpenjaralah jin, dan tertutuplah segala pintu neraka, dan tidak terbuka daripadanya walau satu pintu, dan terbukalah pintu-pintu syurga, dan tidak tertutup daripadanya walau satu pintu, dan menyerulah penyeru: Wahai orang yang mencari kebaikan, carilah! Wahai orang yang mencari keburukan, cukup-cukuplah dan Allah menjauhkan kamu dari neraka. Begitulah setiap malam” Riwayat Tirmizi dan Ibn Majah, dinilai Sohih oleh Al-Albani.

Sampaikah Aku?
Dan bulan itu datang lagi. Sekitar 20 hari sahaja lagi. Siapa yang hatinya mula berdebar-debar. Berdebar-debar dengan persoalan: Hidupkah aku sampai ke bulan itu?
Ya Allah… Saya takut sebenarnya apabila membangkitkan persoalan itu. Takut tak sempat.
Mati itu bila-bila masa. Kita lihat sahaja arwah Ustaz Asri Rabbani, meninggal dunia sebelum sempat dia merasai Ramadhan, walaupun ketika dia meninggal dunia, dia telah berada dalam sepuluh hari terakhir Sya’ban. Takut bukan? Kita patut merasa bahawa kita ini pilihan Allah sekiranya kita sempat sampai kepada Ramadhan.
Sebab itu kita diajar, untuk berdoa: “Ya Allah, sampaikan lah kami kepada Ramadhan”
Siapakah dari kalangan kita  yang berdoa?
Siapa pula dari kalangan kita yang bersedia untuk menghadapi bulan yang mulia ini?

Kata Hendak Beramal Bersungguh-Sungguh, Tetapi Tidak Pula Bersedia.
Ada orang, dia kata: “Nanti bila sampai Ramadhan, aku buat la amal sungguh-sungguh”
Tapi, apakah orang yang tidak biasa berjogging setiap hari, mampu untuk melakukan maraton 42 Kilometer?
Apakah orang yang tidak melatih kekuatan tubuhnya, mampu untuk mengangkat barang seberat 30kg?
Apakah manusia yang tidak melatih hatinya, dirinya, untuk beramal bersungguh-sungguh, untuk mencari kebaikan bersungguh-sungguh, untuk mengekang diri dari kejahatan bersungguh-sungguh, untuk mempebanyakkan ibadah bersungguh-sungguh, mampu mengaut segala peluang yang ada dalam masa 30 hari di bulan Ramadhan?
“Ala, nanti malam lailatul Qadr tu, aku bangun la qiamullail. Malam tu lebih baik dari 1000 bulan. Tak gaduh la ibadah banyak-banyak hari lain” Mungkin anda berkata begitu.
Tapi siapakah anda untuk Allah pilih bagi berada pada malam yang teramat mulia itu? Siapakah anda? Mustahil Allah akan menghadirkan malam itu untuk anda, dalam keadaan diri yang pemalas, dan tidak mempunyai rasa bersungguh-sungguh dalam mencari keampunannya.
Dengan sikap anda sekarang, dengan kondisi hati anda sekarang, apakah anda fikir Allah akan izinkan anda dengan mudah, memasuki malam yang amat mulia, malam yang disebut di dalam Al-Quran dengan satu surah khas, menunjukkan kepentingannya itu?
“Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar, Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu? Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut); Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!” Surah Al-Qadr, ayat 1-5.
Jangan anda bermimpi wahai kawan. Jangan anda bermimpi. Mari kita muhasabah diri.

Yang Besar Di Dalam Ramadhan.
Yang besar di dalam Ramadhan, hakikatnya bukan pahala. Tetapi yang besar dalam Ramadhan adalah keampunan Allah SWT. Bulan ini, Allah membuka seluas-luasnya rahmat dan kasih sayangNya. Bulan ini, adalah bulan Allah SWT membuka peluang keampunanNya kepada hamba-hambaNya.
Pahala, boleh terkikis dengan amal buruk kita. Tetapi apabila kita mendapat keampunan Allah SWT, maka pahala sedikit atau banyak itu bukanlah ukuran kita. Yang kita kejar dalam Ramadhan, dalam ibadah-ibadah kita, bukanlah pahala yang bertimbun-timbun itu. Tetapi yang kita bersungguh-sungguh beramal dalam bulan Ramadhan ini, adalah untuk mendekati Allah dan merayu keampunanNya.

Penutup: Ramadhan Semakin Hampir.
Ya Allah. Ramadhan semakin hampir.
Gendang itu sudah dipalu
Menggetarkan hati menarik rindu
Roh-roh mula bangkit tersenyum
Pesta rohani sudah tiba
Ramadhan datang membawa rahmat dan keampunan daripada-Nya

Ya Allah, sampaikanlah aku kepada Ramadhan.
Ya Allah, sampaikanlah pembaca-pembaca LangitIlahi.Com ini kepada Ramadhan.
Berikanlah rezeki kepada kami untuk mengaut sebanyak-banyaknya peluang di dalam bulan hadiah daripadaMu itu.
Berikanlah kami keampunan, rahmat dan maghfirahMu ya Allah.
Moga-moga bulan Ramadhan kali ini, menjadi medan kami untuk melatih diri, dalam memperkuatkan diri kami menjadi hambaMu yang terbaik wahai Ilahi.
Para pembaca…
Katakanlah Amin









Semakin berilmu sepatutnya semakin merendah diri , semakin taqwa kepada Allah , semakin merasakan diri ini lemah di hadapan Allah . :')